Catatan Perjalanan · Komunitas Aleut · review buku

Catatan Perjalanan : NgAleut Rasia Bandoeng


Malam Imlek itu, saya mendengar riuh suara kumpulan anak muda dengan baju coklat bertuliskan “Komunitas Aleut” di depan BRI Tower Asia Afrika. Lalu, saya dekati mereka karena penasaran dengan keributan yang mereka hasilkan.

“Ini lagi pada ngapain?” tanya saya kepada salah satu anak muda yang menyambut saya.

“Oh, ini Komunitas Aleut sedang siap-siap untuk NgAleut Rasia Bandoeng,” jawab anak muda yang bernama Ajay.

“Rasia Bandoeng? Bandung punya rahasia apa? Wah, ikut deh,” seru saya.

***

Sesi perkenalan

Gerimis mulai turun saat kami berkumpul dalam lingkaran. Salah satu penggiat Komunitas Aleut, Irfan TP, membuka NgAleut dengan mempersilahkan peserta memperkenalkan diri. Rupanya mereka dari berbagai institusi.

Lalu setelah perkenalan, Irfan TP bercerita tentang apa yang di-NgAleut-kan hari ini yakni Rasia Bandoeng. NgAleut kali ini berasal dari novel berlatar Bandung abad  ke-19 berjudul “Rasia Bandoeng” yang ditulis oleh Chabanneau. Dalam “Rasia Bandoeng”, Chabanneau menceritakan kisah cinta terlarang pasangan Tionghoa bermarga Tan. Nah, NgAleut malam ini menelusuri titik-titik yang dicerita dalam novel itu.

Titik pertama NgAleut malam itu adalah Bank Escomto yang sekarang Bank Mandiri. Di titik itu, penggiat Aleut berjaket merah bernama Alex mulai bercerita adegan di “Rasia Bandoeng” yang mengambil latar di Bank Escomto.

Dari penuturan Alex, saya mendapat cerita bahwa terjadi kejar-kejaran antar tokoh di “Rasia Bandoeng” bernama Tan Kong Wa serta kakak dan ibunya. Adegan yang mirip dengan film Fast and Furious terjadi di persimpangan jalan di depan Bank Escomto. Tapi berbeda dengan Fast and Furious, mereka menggunakan sado yang seperti delman.

“ Lalu, siapa Tan Kong Wa?” tanya saya pada Alex.

“ Tan Kong Wa adalah kawan baik Tan Tjin Hiauw. Nah, Tan Tjin Hiauw adalah tokoh utama dalam novel romantis ini,” jawab Alex sambil menunjuk bekas jalan di belakang Mesjid Agung yang telah tertutup oleh toko.

Bangunan di Perempatan Jl. ABC
Bangunan di Perempatan Jl. ABC

Setelah bercerita cukup lama, kami berjalan ke arah perempatan Jl. ABC. Alex nyeletuk bahwa kami akan melihat tempat Tan Tjin Hiauw bekerja sebagai akuntan di perempatan Jl. ABC.

Di titik ini, Alex dan Irfan TP bercerita tentang Hilda yang kerap mendatangi tempat Tan Tjin Hiauw bekerja. Sambil menunjuk menara di perempatan, Alex bercerita bahwa Hilda dan Tan Tjin Hiauw sering berjalan kaki dari perempatan ke Pieterspark (sekarang Taman Dewi Sartika). Mereka sering menggunakan jalan sepi di sekitar Braga untuk ke Pieterspark.

“Waduh, siapa lagi Hilda?” tanya saya kepada Alex

“Hilda teh tokoh perempuan yang jatuh cinta kepada Tan Tjin Hiauw. Hilda berkunjung ke kantor Tan Tjin Hiauw selesai les bahasa” jawab Alex.

Lalu, kami berjalan menuju bekas Sentiong atau makam Cina yang sekarang menjadi bangunan baru. Bukan cerita horror yang kami dengar dari Alex di titik ini, melainkan cerita romantis penuh kode antara Tan Tjin Hiauw dengan Hilda.

Menurut hasil membaca “Rasia Bandoeng”, Alex bercerita tentang teater Cina yang ditonton oleh Tan Tjin Huw dan dipanitiai oleh Hilda. Sepanjang teater ini berlangsung, mereka saling melempar pandangan penuh kode yang maknanya hanya diketahui oleh mereka.

“Kalem, ai teater ini di mana?” tanya saya lagi kepada Alex yang sedang terengah-engah karena lelah berjalan.

“Oh, teater ini berlokasi di Teater Apollo di depan Parapatan Kompa,” jawab Alex yang sudah mendapat nafasnya.

Belakang Pasar
Belakang Pasar

Selesai mendengar cerita pasangan penuh kode, kami melangkahkan kaki ke belokan Belakang Pasar. Di titik ini, kami menyimak cerita tentang Lie Tok Sim yang jatuh cinta ke Hilda.

Dalam “Rasia Bandoeng”, Lie Tok Sim jatuh cinta saat melewati rumah Hilda di Jl. Kebon Jati. Setelah itu, mereka saling mengirim surat dengan kurir bernama Gan Chokwim yang merupakan teman Lie Tok Sim. Sayangnya cinta Lie Tok Sim bertepuk sebelah tangan karena Hilda tidak suka Lim.

“Wait, kenapa kita berhenti di sini?” tanya saya.

“Yaa karena Lie Tok Sim tinggal di Belakang Pasar,” jawab Alex yang mulai kelelahan.

Rumah Keluarga Hilda
Rumah Keluarga Hilda

Obrolan cerita cinta bertepuk sebelah tangan ini berlangsung sepanjang perjalanan ke titik berikutnya di depan Hotel Gino Feruci. Lalu, obrolan kami berhenti setelah sampai di depan hotel. Selain berhenti, Alex menunjuk bangunan tua di depan hotel yang dahulu merupakan rumah keluarga Hilda.

Berdasarkan penuturan Alex, keluarga Hilda mulai menempati rumah itu setelah usaha batik ayahnya sukses. Pada awalnya, keluarga Hilda tinggal di sekitar Pasar Baru dan usaha awal mereka adalah Provisien en Dranken. Lalu, mereka beralih ke usaha batik yang berasal dari Solo karena lebih menguntungkan dibanding usaha sebelumnya.

“Oh iya, di situ, Hilda memandang Lie Tok Sim untuk pertama kalinya,” seru Alex sambil menunjuk bangunan tua itu.

Setelah memotret bangunan tua itu, kami berjalan kaki cukup jauh ke Jalan Sudirman. Gerimis kembali turun perlahan saat kami berjalan. Kami pun mulai berdiskusi tentang kedatangan etnis Tionghoa di Bandung sambil berjalan.

Rumah Kapiten tituler Bandoeng
Rumah Kapiten tituler Bandoeng

Lalu, kami berhenti di depan pintu masuk Kafe Jadoel. Di titik itu, Alex menunjuk ke bangunan dua lantai di seberang. Rupanya bangunan itu adalah rumah Kapitein Tionghoa di Bandung bernama Tan Joen Liong. Selain menunjuk rumah Tan Joen Liong, Alex memperlihatkan foto bangunan di belakang kami melalui IPad.

Alex mulai bercerita bahwa bangunan yang dia perlihatkan melalui IPad adalah rumah keluarga Tan Tjin Hiauw. Di rumah itu, ayah Tan Tjin Hiauw bernama Tan Sioe Tji berada di titik kejayaan melalui usaha keluarganya. Sayangnya, pada satu masa, usaha mereka bangkrut sehingga mereka harus pindah ke ujung selatan Gang Kapitein (sekarang Gang Wangsa).

Selain bercerita tentang kejayaan ayah Tan Tjin Hiauw, Alex bercerita tentang dukungan keluarganya atas cinta semarga antara Tan Tjin Hiauw dan Hilda. Menurut Alex, dukungan itu disebabkan kondisi ekonomi yang sedang mendesak keluarga Tan Tjin Hiauw.

“Eh, ai rumah keluarga Tan Tjin Hiauw masih bisa dikunjungi?” tanya saya.

“Bisa dikunjungi karena sekarang rumah itu dipakai sebagai tempat usaha,” jawab Alex sembari memperlihatkan foto rumah keluarga Tan Tjin Hiauw.

Setelah bercerita tentang usaha Tan Sioe Tji, kami berjalan kaki ke titik akhir di PERMABA yang berlokasi di Jalan Klenteng. Sepanjang perjalanan, kami bertanya tentang akhir kisah cinta semarga di “Rasia Bandoeng”.

Ternyata pasangan terlarang itu menikah setelah dua kali kabur dari keluarga Hilda. Usaha kabur pertama hanya sampai Jalan Cibadak. Sedangkan usaha kabur kedua berhasil membawa mereka ke luar dari Bandung.

Obrolan kami berhenti sejenak saat melewati Klenteng. Kami berhenti mengobrol karena bau dupa dan pemandangan penuh warna merah yang mengusik kami. Beberapa orang dari kami mengambil kesempatan ini untuk memotret keadaan sekitar Klenteng.

Foto Keluarga Komunitas Aleut di PERMABA
Foto Keluarga Komunitas Aleut di PERMABA

Akhirnya kami sampai di halaman PERMABA. Di halaman ini, Irfan TP membuka sesi sharing dengan mempersilahkan peserta untuk berbagi pengalaman sepanjang perjalanan. Setelah sesi sharing, kami berdiri di depan PERMABA untuk foto keluarga Komunitas Aleut. Sungguh perjalanan yang luar biasa menarik!

Sumber foto : @komunitasaleut dan @veccosuryahadi

Advertisements

One thought on “Catatan Perjalanan : NgAleut Rasia Bandoeng

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s